Rumput Laut Menyimpan Karbon Lebih Banyak

Para peneliti berhasil menghitung jumlah penyimpanan karbon global dalam rumput laut yang mencapai 19,9 miliar metrik ton.

Hal tersebut terungkap dalam siaran pers National Science Foundation yang diumumkan kepada publik kemarin (23/5).

Rumput laut adalah bagian penting dari solusi mengatasi perubahan iklim. Dalam satu wilayah, rumput laut bisa menyimpan karbon dua kali lebih banyak dibanding hutan-hutan dunia. Temuan ini dipublikasikan dalam jurnal Nature Geoscience, minggu ini.

Laporan yang berjudul “Seagrass Ecosystems as a Globally Significant Carbon Stock,” adalah analisis global pertama yang membahas mengenai potensi penyimpanan karbon di rumput laut.

Hasil penelitian ini menemukan bahwa hamparan rumput laut di wilayah perairan, mampu menyimpan karbon hingga 83,000 metrik ton per km2. Kebanyakan dari karbon-karbon ini tersimpan di dalam tanah, di antara rumput-rumput laut tersebut. Sebagai perbandingan, hutan biasa, mampu menyimpan karbon sebesar 30.000 metrik ton per km2 dalam bentuk kayu.

Penelitian ini memerkirakan, walaupun rumput laut hanya menghuni kurang dari 0.2% wilayah laut dunia, mereka mampu menyimpan lebih dari 10% karbon yang tersimpan dalam laut setiap tahun.

“Rumput laut memiliki kemampuan yang unik. Mereka bisa menyimpan karbon di tanah dan akarnya,” ujar James Fourqurean, ilmuwan dari Florida International University dan the National Science Foundation (NSF) yang memimpin penelitian ini. “Kami berhasil menemukan lokasi rumput laut yang telah menyimpan karbon selama ribuan tahun,” tambahnya lagi.

Ladang rumput laut menurut para peneliti menyimpan 90% karbon di tanah dan akan terus menyimpannya selama berabad-abad. Di wilayah Mediterania – yang memiliki konsentrasi penyimpanan karbon terbesar dalam penelitian ini – rumput laut bisa menyimpan karbon hingga beberapa meter ke dalam tanah.

Yang disayangkan, rumput laut saat ini termasuk dalam ekosistem yang terancam kelestariannya. Sebanyak 29% ladang rumput laut dunia musnah akibat pencemaran dan penurunan kualitas air. Setidaknya 1,5% dari hamparan rumput laut di bumi musnah setiap tahun.

Penelitian ini memerkirakan, kerusakan habitat rumput laut ini mampu melepas karbon hingga 25% lebih banyak dibanding penebangan hutan (deforestasi) yang terjadi di darat.

“Jika kerusakan habitat rumput laut bisa dipulihkan, mereka bisa kembali berfungsi sebagai tempat penyimpanan karbon yang efektif ,” ujar Karen McGlathery, peneliti dari University of Virginia yang turut membantu penelitian ini.

Redaksi Hijauku.com

Tags: , , , , , , , , , , , , , ,



Related Posts

COP 18 Meeting - Cop18.qa
Tuntaskan Negosiasi COP18 Sesuai Bali Action Plan
Cloud in the sky - NASA Goddard
Prediksi Suhu Bumi: Lebih Tinggi Lebih Akurat
Subsistent Farming - Jialiang Gao - Wikimedia Commons
10 Solusi Pangan dan Pertanian Terbaik di 2012
Welcome to the jungle - Fabio Venni
Kejahatan Lingkungan Terus Berlanjut
Hurrican Sandy debris - U.S. Army Corps of Engineers - New York District
Bencana Harus Dihadapi Bersama
Chicago City Hall Greenroof - CHRISTOPHER MACSURAK
Strategi Menciptakan Kota Hijau