Ekspedisi Alor-Flores Timur Dimulai

01 XPDCALORFLOTIM - Irwan HermawanWWF-IndonesiaAlor, Nusa Tenggara Timur – Mulai hari ini (23/3) hingga 5 April 2017, WWF-Indonesia dan Yayasan Reef Check Indonesia mengadakan sebuah ekspedisi laut di kawasan konservasi perairan Alor dan Flores Timur, Nusa Tenggara Timur. Ekspedisi ini bertujuan untuk mengetahui status dan perubahan ekosistem terumbu karang, serta mengevaluasi dampak ekologi dari pengelolaan kedua kawasan konservasi tersebut. Selain WWF-Indonesia, tergabung dalam tim ini adalah para peneliti dari Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Provinsi Nusa Tenggara Timur, DKP Kabupaten Alor, DKP Kabupaten Flores Timur, Universitas Muhammadyah Kupang, dan University Consortium for Sustainable Fisheries (UNICONSUFISH) Provinsi Nusa Tenggara Timur.

Kawasan konservasi perairan banyak digunakan sebagai ‘alat’ pengelolaan wilayah perairan di seluruh dunia, tetapi banyak variasi dalam capaian ekologinya. Pada 16 Juni 2015, Kawasan Konservasi Perairan Daerah (KKPD) Alor seluas 276.693,38 hektar resmi ditetapkan dengan nama Suaka Alam Perairan (SAP) Selat Pantar dan Laut Sekitarnya, melalui KEPMEN KP No.35/2015. Sementara itu, pada Juni 2013, KKPD Flores Timur seluas 150.000 hektar resmi dicadangkan dengan nama SAP Flores Timur, melalui SK Bupati Flores Timur No 4/2013. Kedua kawasan dikenal memiliki kekayaan hayati perikanan yang tinggi dan banyak dimanfaatkan untuk wisata bahari. Hal ini sering kali menarik banyak nelayan dari luar kawasan untuk mengeksploitasi, sehingga tekanan pada sumber daya alam semakin tinggi.

“Menetapkan kawasan konservasi perairan tidak mudah. Lebih sulit lagi adalah memastikan agar upaya pengelolaannya dilakukan dengan benar, sehingga bermanfaat, efektif, dan efisien. Setelah ditetapkan, perlu dipastikan ada langkah-langkah pengelolaan yang efektif, salah satunya adalah melakukan pemantauan berkala untuk mengukur kondisi biofisik, khususnya pada terumbu karang sebagai aset utama alam,“ ungkap Muhammad Erdi Lazuardi, Lesser Sunda Project Leader, WWF-Indonesia. “Ekspedisi ini bertujuan mendapatkan data kondisi tersebut. Kami berharap hasilnya akan membantu memastikan kedua kawasan konservasi perairan dapat bermanfaat secara ekologis, kemudian memberi manfaat ekonomi dan sosial bagi masyarakat,” tambah Erdi.

“Dari total sembilan kawasan konservasi perairan yang ada di Provinsi Nusa Tenggara Timur, tiga diantaranya masih berstatus dicadangkan. Tahun ini, Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur menargetkan ditetapkannya dua kawasan konservasi, yaitu SAP Flores Timur dan KKPD Teluk Maumere,” kata Izaak S. Angwarmasse, Kepala Seksi Pengelolaan dan Penataan Ruang Laut, DKP Provinsi Nusa Tenggara Timur. “Hasil evaluasi dampak ekologi dari ekspedisi ini, akan digunakan untuk menyusun program, dan rencana pengelolaan, dan zonasi kawasan,” lanjutnya.

Keluaran yang diharapkan dari ekspedisi ini adalah adanya masukan atau rekomendasi untuk mengoptimalkan pengelolaan sumber daya laut secara adaptif, baik di SAP Selat Pantar Alor maupun SAP Flores Timur, berdasarkan penilaian dampak ekologi dari adanya kawasan konservasi perairan. Tim ekspedisi akan melakukan pendataan ekologi di 73 titik – baik di dalam maupun luar kawasan konservasi – di sekeliling Pulau Alor, Pantar, Lembata, Adonara, Solor, dan sebagian Flores Bagian Timur. Pada pertengahan tahun ini, juga akan dilakukan penelitian mengenai pengaruh dampak ekologi dari pengelolaan kedua kawasan konservasi ini terhadap aspek sosial dan ekonomi masyarakatnya.

-SELESAI-

Catatan Editor:

· Seremoni pelepasan tim Ekspedisi Alor-Flores Timur di Pelabuhan Dulionong Alor, hari ini, turut dihadiri oleh Rahmin Amahala,S.Pi, Kepala Dinas DKP Kabupaten Alor; dan Flora Gorangmau, SH, Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Alor.

· Provinsi Nusa Tenggara Timur memiliki kawasan konservasi perairan seluas 4,4 juta hektar atau 24,7% dari total luas kawasan konservasi perairan di Indonesia, yang saat ini telah mencapai 17,8 hektar (data Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia tahun 2016).

· Sembilan kawasan konservasi perairan yang berada di Provinsi Nusa Tenggara Timur, yaitu: Taman Nasional Komodo, Taman Nasional Perairan Laut Sawu, SAP Selat Pantar, SAP Flores Timur, KKPD Teluk Maumere, KKPD Sikka, KKPD Lembata, Taman Wisata Alam Laut (TWAL) Teluk Kupang, TWAL Riung 17 Pulau.

· Pada tahun 2014, WWF-Indonesia bersama dengan sejumlah mitranya juga telah melakukan penelitian serupa di SAP Selat Pantar dan SAP Flores Timur, yang mana bertujuan untuk mengambil data dasar (baseline). Hasil penelitian tersebut mengemukakan bahwa:

– SAP Selat Pantar: rata-rata presentase penutupan karang hidup (karang keras dan karang lunak) yang ditemukan di dalam kawasan adalah 51,5%, dengan kategori kondisi ‘bagus’. Terdapat 174 jumlah spesies ikan yang ditemukan.

– SAP Flores Timur: rata-rata presentasi penutupan karang hidup (karang keras dan karang lunak) yang ditemukan di dalam kawasan adalah 43%, dengan kategori kondisi ‘sedang’. Terdapat 180 jumlah spesies ikan karang dari 16 famili.

· Selain menggunakan metode transek dan penelitian bawah laut, Ekspedisi Alor-Flores Timur tahun ini juga akan menggunakan metode observasi langsung melalui uji coba aplikasi berbasis Android, Marine Buddies, yang mana baru diluncurkan oleh WWF-Indonesia pada tanggal 2 Maret 2017 lalu. Aplikasi ini merupakan sebuah media informasi edukatif yang dikembangkan sebagai upaya untuk melibatkan publik dalam mengawasi pemanfaatan dan pengelolaan kawasan konservasi perairan.

· Foto-foto dan peta beresolusi tinggi terkait Ekspedisi Alor-Flores Timur tahun ini, dapat diakses melalui tautan http://bit.ly/2mWnUwQ:
– Foto-foto dapat digunakan dengan mencantumkan hak cipta © Irwan Hermawan/WWF-Indonesia.

– Peta dapat digunakan dengan mencantumkan hak cipta © Nugroho Ari Saputro/WWF-Indonesia.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan hubungi:

· Muhammad Erdi Lazuardi, Lesser Sunda Project Leader, WWF-Indonesia
Email: [email protected], Hp: +62812 1070 8874
· Estradivari, Marine Conservation Science Coordinator, WWF-Indonesia
Email: [email protected]; Hp: +62812 9541 624
· Noverica Widjojo, SBS Communication & Campaign Coordinator, WWF-Indonesia
Email: [email protected], Hp: +62812 1958 1985

By | 2017-04-19T15:51:58+00:00 23 March 2017|Komunitas, Lingkungan, Siaran Pers|0 Comments

About the Author:

Hijauku.com adalah portal hijau pertama di Indonesia. Sejak Maret 2011 kami terus berkomitmen berbagi inspirasi dan solusi ramah lingkungan. Kami merayakan ilmu pengetahuan sebagai landasan pembangunan yang berkelanjutan.

Leave A Comment